Belenggu Diri – Pengetahuan dan Pengalaman Hidup

Motivasi DiriPengetahuan dan pengalaman hidup banyak membantu diri kita untuk mengharungi hidup yang penuh mencabar. Pengetahuan dan pengalaman yang berguna menjadi sumber kepada motivasi diri. Namun ada ketika di mana pengetahuan dan pengalaman hidup menjadi halangan untuk transformasi diri.

Kali ini saya ingin membawa satu kisah biasa dalam kehidupan seharian. Jika diteliti, corak gerakbalas kita dalam kehidupan biasa akan menentukan gerakbalas kita bila berdepan dengan situasi lain dalam kehidupan, yang akan memberi impak kepada motivasi diri kita.

Kisahnya:

“Abah, apa benda yang menjadi beku bila kena panas?”, tanya anak saya.

Sebagai seorang yang pernah belajar sains, minda saya dengan segera mencipta belenggu, “sesuatu akan beku bila disejukkan dengan suhu yang lebih rendah dari kosong darjah Celsius.

Apa yang datang di fikiran saya, “Mana ada benda jadi beku bila kena panas.”

Itulah keyakinan saya pada masa itu. Justeru saya mencari jawapan dalam sudut pandangan atau lingkungan tersebut. Lingkungan yang dibataskan oleh ilmu pengetahuan atau pengalaman yang diperolehi sebelum ini. Pemikiran saya terhad kepada belenggu atau sempadan yang saya cipta sendiri. Sebagai natijah, saya tidak menemui jawapan yang dicari.

“Okay, Abah dah give up?” Saya menjawab ya dan bertanyakan jawapannya.

“Telur.” Jawab anak saya. “Bila direbus, ia akan jadi keras.”

Semua orang tahu telur akan menjadi keras bila direbus. Tetapi saya tidak terfikirkannya kerana mencari jawapan dari sudut pandangan “beku”. Saya kira situasi yang sama sering timbul dalam kehidupan seharian. Kita sering mencari jawapan kepada masalah yang dihadapi dalam ruang lingkup yang sempit. Ruang lingkup yang kita sendiri bina atau adakan berdasarkan pengalaman hidup atau pengetahuan yang dimiliki. Bila jawapan yang dicari tidak ditemui, lantas menurun motivasi diri.

Tips Motivasi: Jawapan kepada masalah hidup ada dalam diri setiap dari kita. Apa yang perlu kita lakukan adalah untuk membuang belenggu yang menghalang kita dari menimbulkannya. Seperti gunung ais, apa yang kelihatan itu boleh diibaratkan sebagai pengetahuan dan pengalaman kita. Banyak lagi yang terpendam dalam diri kita, selaminya untuk melihat keindahan dan menerbitkan motivasi baru.