Burung Pandai Bercakap

Suatu hari seorang peminat burung pergi ke kedai haiwan peliharaan untuk membeli burung. Banyak burung dari pelbagai jenis dan warna dipamerkan di kedai tersebut. Si peminat melihat burung yang dipamerkan satu persatu. Burung pertama berharga RM10, yang kedua RM10, ketiga RM45, dan seterusnya… semuanya berharga antara RM5 hingga RM100. Kemudian beliau ternampak burung berharga RM5,000.

Beliau bertanya kepada pemilik kedai, “Apa istimewanya burung ini? Nampak diam je.”

“Burung ini boleh bercakap.” Jawab penjual.

Tanpa berfikir panjang peminat terus membeli burung itu dan membawanya balik. Beliau menunggu burung itu bercakap, namun hingga ke pagi pun tak ada sepatah pun perkataan yang keluar dari mulut burung itu. Beliau terus ke kedai dan bertanya kepada si penjual.

“Adakah burung melihat dirinya di dalam cermin kecil?” Tanya penjual.

“Tidak.” Jawan tuan burung.

“Setiap pagi ia perlu melihat dirinya dalam cermin kecil. Kalau nak saya ada jual, harganya RM10.”

Beliau membeli cermin itu dan terus memasangnya. Burung itu melihat dirinya dalam cermin namun ia tidak juga bercakap. Tuan burung itu kembali semula ke kedai untuk mendapat penjelasan.

“Adakah ia berjalan naik dan turun tangga kecil?”

Peminat menjawab yang dia tidak mempunyai tangga untuk dipasang dalam sangkar lalu membelinya dari pemilik kedai tersebut. Beliau membawa pulang dan terus memasangnya. Burung terus berjalan naik dan turun tangga namun ia tidak juga bercakap hingga ke pagi berikutnya. Beliau pergi lagi ke kedai untuk nasihat lanjut dari pemilik kedai.

“Adakah ia berlari setempat di atas kincir?”

“OKlah, saya tak ada kincir. Bagi saya satu dan berapa harganya?”

Burung itu naik ke atas kincir yang baru dipasang oleh tuannya dan berlari setempat perlahan-lahan. Selepas beberapa minit ia kelihatan sangat tidak bermaya, dan ketika hampir mati tiba-tiba burung itu bercakap.

“Kedai tu tak jual makanan burung ke?”

Prinsip Kejayaan

Di dalam usaha untuk mencapai kejayaan dalam apa-apa bidang yang diceburi, kita selalu terleka dengan perkara-perkara yang disyorkan atau komentar orang ramai kepada kita sedangkan ianya tidak menyumbang ke arah kejayaan usaha kita itu. Untuk mencapai kejayaan kita perlu kaji apa perkara penting yang perlu dilakukan dan apa langkah-langkah yang perlu diambil, kemudian laksana dan pantau kemajuannya.