Serlahkan Potensi Diri

Jika saya punyai rahsia kerja lebih bijak, bukan lebih kuat – adakah anda ingin mengetahuinya? Rahsia ini adalah kunci untuk menyerlahkan potensi diri anda. Sedia? Ini rahsianya:

Kerja secara bijak adalah mengenai mencari cara terbaik untuk bekerja dengan apa yang kita telah miliki iaitu minda, tubuh, emosi dan perkembangan diri, daripada cuba melawan batasan fizikal diri sendiri.

Saya telah menyentuh tentang kerja secara bijak bukan kerja kuat dalam dua tulisan terdahulu, “Bekerja Secara Bijak Bukan Kerja Kuat“  dan “Jangan Kerja Keras Kerja Bijak“. Baca seterusnya »

Jangan Pandang Belakang

Setiap orang mempunyai kegagalan atau kesilapan di masa lalu. Untuk berjaya, anda perlu belajar dari masa lalu dan hargai pengalaman sukar yang telah dilalui tetapi jangan memikirkannya. Anda perlu maju ke hadapan dan buat yang lebih baik, buat keputusan yang lebih bijak dan jadikan pengalaman lalu sebagai ikhtibar.

Menyedari Potensi Diri

Dalam usaha untuk berjaya dalam apa-apa bidang, anda perlu sedar bahawa anda mempunyai potensi untuk mencapai matlamat anda. Sebagai contoh, jika anda mahu menjadi artis rakaman tetapi tidak mempunyai kebolehan menyanyi, mencapai kejayaan dalam bidang ini adalah sesuatu yang tidak mungkin. Walau bagaimanapun, jika anda suka mengajar dan mempunyai bakat dalam memberi syarahan, dan kepada anda kejayaan bermakna mempunyai firma latihan sendiri, anda mempunyai potensi untuk belajar dan mencapai kejayaan tersebut.

Melayukankah Lagu-lagu Melayu?

Ada pihak yang mengatakan kebanyakan lagu-lagu Melayu boleh menanam sikap negatif kepada para pendengar. Saya bukanlah seorang pakar motivasi atau ahli psikologi, jadi saya rasa tak perlulah nak ulas tentang pendapat tersebut.

Apa yang saya nak ketengahkan di sini adalah kuasa minda spara atau bawah sedar dan kemungkinan ada kaitan dengan dakwaan tadi. Terlebih dahulu ia penting untuk memahami bahawa otak dan minda adalah tidak sama. Minda menggunakan otak untuk menjalankan fungsinya.

Minda sedar menerima input data melalui kelima-lima deria ia-itu lihat, dengar, bau, rasa dan sentuh dan mentafsirkannya. Ia kemudian menghantar tafsiran tersebut kepada minda separa sedar untuk pemprosesan dan penyimpanan. Minda separa sedar akan menggunakan tafsiran tersebut untuk mengurus dan mengawal fungsi badan separa sedar seperti degupan jantung, bernafas, mengepam darah, fungsi selular, operasi berterusan organ-organ fizikal dan sebagainya. Data yang tersimpan juga digunakan oleh minda sedar untuk membuat keputusan yang rasional dan logik yang ia tafsirkan sebagai rasional dan logik berdasarkan kualiti data yang disimpan. Perasan tak? Minda sedar “mentafsir” data sebagai rasional dan logik — data tu tak semestinya “betul”.

Bayangkan apa keputusan rasional dan logik yang minda sedar akan ambil jika minda separa sedar selalu memproses dan menyimpan data dari lirik lagu-lagu yang kebanyakannya tidak positif. Kemungkinan tanpa disedari kita telah mengundang tenaga negatif memasuki alam separa sedar kita, yang akan mempengaruhi pemikiran, keyakinan diri dan tindakan kita.

Sekian untuk sekadar menjentik minda kita semua.

Berkerja Secara Bijak Bukan Kerja Kuat

Kali ini saya ingin kongsi satu lagi perspektif kerja secara bijak, bukan kerja dengan kuat.

Ramai di antara kita sekarang, yang makan gaji, melaksanakan pelan 50/50/50. Kita bekerja 50 jam seminggu, 50 minggu setahun… dan bersara dengan 50% pendapatan, yang sekarang pun tak mencukupi. Sahaja untuk menjentik minda; bagaimana untuk bekerja secara bijak dalam situasi ini? Berapa bijak pun kita bekerja atau betapa kuatnya kita bekerja, pendapatan atau gaji ditentukan oleh majikan.

Kalau nak lebih kena kerja sendirilah. Katakan seorang doktor persendirian memperolehi pendapatan bersih RM200 ribu setahun. Dia bekerja 8 jam sehari, 6 hari seminggu dan 50 minggu setahun. Bagaimana nak tambah pendapatan? Buka klinik 12 jam sehari? Kalau buka 12 jam sehari tu tergolong dalam kerja kuat atau kerja secara bijak?

Pakar mengatakan kita tidak bekerja secara bijak selagi kita “menjual masa untuk wang”. Kita hanya akan bekerja secara bijak apabila kita mengamalkan kuasa tuil (leveraging) dan duplikasi.

Contoh aplikasi kuasa tuil adalah francais. Ray Kroc mungkin tidak terdaya untuk membuka Restoran McDonald’s di serata dunia, tetapi melalui sistem francais dia berjaya membuka Restoran McD di serata dunia – itulah kerja secara bijak.

Contoh lain; Jika Hendry Ford membuat sendiri Model T, dia boleh simpan 100% keuntungan. Kalau dia kerja kuat, dia dapat siapkan 2 buah kereta Ford Model T setahun (kerja sendiri, bukan makan gaji). Namun dia tak nak kerja kuat, dia kerja bijak. Dia tuilkan masa dan kebolehan beliau dengan mengajar pekerjanya meniru cara (duplikasi) dia membuat Model T. Dengan mengaplikasikan kuasa tuil, Henry Ford dapat mengeluarkan beribu kereta setahun. Keuntungannya bukan lagi 100% x 2, tetapi mungkin 20% x 1000.

Satu lagi contoh; dulu Coca Cola hanya boleh diperolehi di beberapa kedai yang mempunyai mesin soda sahaja, justeru jualannya terhad. Apabila ia dibotolkan, Coca Cola tersebar ke seluruh dunia dan di segenap ceruk.

Bagi yang makan gaji, dan juga yang kerja sendiri, bagaimana nak aplikasikan kuasa tuil ni? Pelaburan, mungkin dalam hartanah seperti Azizi Ali. Francaiskan kepakaran macam Kumon?

Apa kata anda?

Posting Berkaitan:
Jangan Kerja Keras Kerja Bijak

Azam Tahun Baru dan Kebiasaan

Semalam saya join rakan-rakan main badminton di Tasik Titiwangsa, KL. Selepas waktu pejabat, tukar pakaian dan terus ke sana. Untuk nak keluar masuk ke tempat letak kereta di bangunan pejabat saya perlu guna kad staf. Biasanya kad tu saya simpan dalam walet kad, bila nak keluar atau masuk, sentuhkan saja walet kat reader palang akan naik – macam kat Touch N Go Plus. Masa nak keluar semalam, saya keluarkan kad dari walet dan selit di tepi poket pintu kereta sebab walet tu saya nak simpan dalam seluar kerja. Kalau simpan dalam seluar trek takut tercicir. Lepas keluar dari tempat letak kereta saya terus ke Tasik Titiwangsa dan main badminton.

Baca seterusnya »

Program Motivasi Tidak Berkesan

Ada beberapa orang pakar yang mengatakan kebanyakan program motivasi popular tidak berkesan. Seorang pakar dengan yakin mengatakan bahawa buku, filem dan lain-lain program motivasi diri  ‘The Secret” oleh Rhonda Byrne juga tidak berkesan dalam menggerak seseorang untuk mengambil tindakan ke arah kejayaan.

Nampaknya benar juga apa yang dikata, cuba renungkan kenyataan atau soalan berikut dan jawab dengan jujur:

1.  Sudah berapa kali anda mengikuti program motivasi?

2.  Sudah berapa banyak buku motivasi atau artikel yang anda baca? Adakah ia berupaya mengubah diri anda?

3.  Sudah berapa kali anda ikuti program motivasi di TV? Adakah ia berjaya mengubah diri anda?

Baca seterusnya »

Tulisan Terdahulu «